Anakku yang paling gede, perempuan, biasa dipanggil “kakak”, sekolah baru masuk SD. Pagi – pagi jam 6:30 kakak udah “sarapan”. Tapi bukan sarapan nasi uduk atau lontong sayur. Sarapan-nya diomelin sama ibu. Gara – garanya kakak sering hilang alat tulis sekolah dan buku pelajaran. Yang sering hilang yaitu penghapus, pensil, crayon (hilang satu demi satu sampai semua abis). Kalo buku pelajaran, pertama hilang buku matematika, terus buku Bahasa  Indonesia, terakhir buku IPS Paket .

Kalau malam ibu suka ngecek alat tulis dan buku yang harus dibawa besoknya. Pas ketauan ada yang hilang, pasti kakak dikasih “semprotan” dan nasihat panjang lebar. Kalau ketahuan-nya pagi – pagi ada alat tulis atau buku yg hilang, maka kakak dapet “sarapan” enak hehehe.

Ibu suka ngomel kalo alat – alat tulis yang dibeliin ibu itu pada baru – baru dan yang harganya mahal. Ini nasehat ibu : “Masa hilang terus !!!. Makanya kalau mau pulang sekolah jangan buru – buru, cek dulu semua barang – barang kamu. Kalau guru bicara didepan, perhatiin, jangan ngobrol aja sama temennya. Buku juga hilang, terus ngerjain PR-nya gimana !!???? Udah jangan bawa apa – apa aja ke sekolahnya !!”. Ayah juga ikutan nanya ah, kata ayah : “kak, telinga ketinggalan nggak di sekolah ???” hehehe…

Buat ibu – ibu orang tua murid yang sekelas sama anak saya, saya minta tolong. Kalau ada barang – barang punya anak saya kebawa anaknya, agar dikembalikan. Supaya pagi – pagi di rumah kami ada kedamaian.

Tapi, bagaimanapun marahnya ibu, akhirnya kakak dimaafin juga. Buktinya kakak terusnya dikasih sarapan beneran pake telor. Dan kakak emang pelupa. Mulai tanggal 5 November 2008, Kakak TIDAK AKAN KETINGGALAN BARANG LAGI DI SEKOLAH BU…